Senin, 26 November 2018

Rapimnas Kadin di Solo : Investasi Meningkat, Bangunan dan Non Bangunan



SOLO, KABARINDONESIA.CO.ID-Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menilai perkembangan ekonomi Indonesia menunjukan tren positif dan stabil selama kurun waktu tahun 2017-2018. Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2017 mencapai 5,07 persen. Tahun 2018 diperkirakan meningkat menjadi 5,27 persen dan tahun 2019 diprediksi naik menjadi 5,3 persen.

"Tingkat pertumbuhan tersebut ditopang oleh investasi yang naik dan konsumsi swasta yang cukup kuat. Inventasi tumbuh tinggi sampai 7,95 persen, meningkat dari pertumbuhan sebelumnya sebesar 7,27 persen," ujar Bamsoet di sela-sela Sidang Pleno Rapat Pimpinan Nasional Kamar Dagang dan Industri (Rapimnas Kadin) Indonesia, di Solo, Senin (26/11/2018) malam.

Wakil Ketua Umum bidang Hubungan Antar Lembaga KADIN INDONESIA ini menuturkan, secara keseluruhan investasi di Indonesia meningkat, terutama investasi bangunan dan non-bangunan. Investasi bangunan meningkat karena peningkatan pembangunan infrastruktur, termasuk pembangunan pusat-pusat tenaga listrik. Sedang investasi non-bangunan terjadi karena pembelian mesin-mesin dan perlengkapan industri lainnya.


"Saat ini pemerintahan tengah mengkaji pemberian insentif pajak aset kepada perusahaan-perusahaan lokal yang melakukan spin-off atau membentuk usaha baru bekerja sama dengan modal asing (FDI). Tujuannya, agar PMA bisa masuk dan membantu menutup defisit transaksi berjalan," papar Bamsoet.

Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini menambahkan, pertumbuhan investasi lebih banyak didorong oleh investasi non-bangunan yang membaik. Investasi bangunan pun diprediksi masih akan tumbuh tinggi seiring dengan peningkatan pembangunan infrastruktur di Indonesia.

"Konsumen swasta yang kuat disebabkan karena meningkatnya belanja, diantaranya terkait dengan penyelenggaraan Pilkada dan Pemilu. Permintaan barang modal dan bahan baku pun mendorong pertumbuhan investasi," kata Bamsoet.

Legislator Partai Golkar ini memandang, masalah yang dihadapi perekonomian Indonesia lebih banyak disebabkan oleh permintaan eksternal netto (ekspor minus impor) sebagai akibat pemulihan ekonomi dunia yang lambat. Namun, kinerja sektor eksternal ekonomi Indonesia mengalami perbaikan.

"Pada bulan September 2018, neraca non migas mencatat surplus sebesar USD 0,23 miliar. Setelah sebelumnya mengalami defisit sejak bulan Januari hingga Agustus 2018, sebesar USD 4,08 miliar. Perbaikan kinerja ekspor terutama disebabkan menurunnya impor non-migas dan menurunnya defisit neraca perdagangan migas," urai Bamsoet.

Lebih jauh, mantan Ketua Komisi III DPR RI ini menuturkan, defisit transaksi berjalan dalam tahun 2018 diperkirakan lebih kecil dari 3 persen dari produk domestik bruto (PDB). Defisit transaksi berjalan pada triwulan pertama tahun 2018 tercatat USD 5,5 miliar atau sekitar 2,1 persen dari PDB. Defisit ini lebih rendah dari defisit triwulan sebelumnya yang mencapai USD 6 miliar atau 2,3 persen dari PDB.

"Penurunan defisit transaksi berjalan ini terjadi karena penurunan defisit neraca jasa dan peningkatan surplus neraca perdagangan sekunder. Semoga kebijakan pemerintah yang diarahkan untuk terus mengurangi defisit transaksi berjalan dengan menaikan pajak pendapatan terhadap 1.147 barang konsumsi yang diimpor, dan perluasan penggunaan 20 persen biodiesel akan berhasil secara maksimal," pungkas Bamsoet. (*/ki)
Baca Juga :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

NEWS UPDATE

SPACE AVAILABLE

POPULER

INFO LOWONGAN KERJA

JADWAL PENERBANGAN BANDARA SAMS SEPINGGAN BALIKPAPAN

INFO CUACA KALTIM