Maret 02, 2019

SEPEDA SEHAT-PESTA RAKYAT DIHARAPKAN MENDINGINKAN SUASANA POLITIK


BANDUNG, KABARJABAR.CO.ID-Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menilai bentang alam, kebudayaan dan kearifan lokal yang berada di setiap daerah merupakan penguat jati diri bangsa Indonesia. Tidak semua negara bangsa punya ketiga elemen tadi. Tapi di Indonesia, setiap daerahnya justru memiliki karakter yang berbeda dari segi alam, kebudayaan, maupun kearifan.

"Keanekaragaman tersebut harus diangkat agar bisa dikembangkan menjadi potensi ekonomi bagi masyarakat lokal. Tanggung jawab ini bukan hanya milik pemerintah pusat maupun daerah saja, melainkan juga harus didukung pelaku usaha mulai dari UMKM sampai ke level konglomerasi besar," ujar Bamsoet saat membuka acara 'ARDINDO Gowes dan Pasar Rakyat 2019' di Lapangan Markas Kepolisian Daerah Jawa Barat (Mapolda Jabar), Bandung, Sabtu (02/03/2019).

Hadir dalam acara tersebut antara lain Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Wakapolda Jawa Barat Brigjen Pol Akhmad Wiyagus, Wakil Bupati Sumedang Erwan Setiawan, Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Jawa Barat Cucu Sutara dan Ketua ARDINDO Jawa Barat Nana Mulyana.

Bambang Soesatyo bersama Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil
Sebagai Ketua Umum Asosiasi Perdagangan Barang, Distributor, Keagenan dan Industri Indonesia (ARDINDO), Bamsoet berharap acara Gowes dan Pasar Rakyat 2019 ini bisa merekatkan persaudaraan sesama anak bangsa. Mengingat saat ini bangsa Indonesia tengah dihadapi hiruk pikuk kampanye politik yang tidak jarang dibumbui berbagai berita bohong (hoax) dan ujaran kebencian (hate speech), sehingga cenderung membuat perpecahan.

"Mengambil rute dari lapangan Mapolda Jawa Barat di Bandung dan finish di alun-alun Kabupaten Sumedang, peserta akan dimanjakan dengan panorama cantiknya alam Indonesia. Disepanjang rute perjalanan sejauh 60 KM, ratusan peserta Gowes juga akan menyaksikan bukti perjuangan dan kegigihan warga pribumi dalam membuka jalan legendaris yang diprakarsai Gubernur VOC Jenderal J.W Deandels," terang Bamsoet.

Tak hanya menggowes, Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menuturkan, ARDINDO juga memberikan bantuan untuk pembangunan masjid di Cimanggung. Ada juga event Pasar Rakyat di alun-alum Kabupaten Sumedang yang memfasilitasi pengusaha UMKM untuk menampilkan berbagai produk unggulannya. ARDINDO siap menjadi mitra kerja bagi produsen lokal agar bisa memperluas pangsa pasar mereka. Bukan hanya menembus kancah nasional, melainkan juga mendobrak pasar internasional.

"Kekuatan utama ekonomi Indonesia bukan hanya terletak pada investasi asing yang rentan dipengaruhi perekonomian global. Kekuatan utama ekonomi Indonesia justru terletak pada sektor UMKM. Yang pada tahun 2018 jumlahnya sudah mencapai 62,9 juta dengan kontribusi sebesar 60 persen terhadap pendapatan domestik bruto (PDB)," papar Bamsoet.

Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia ini menambahkan, di saat konglomerasi perusahaan besar tak mampu menghadapi terpaan krisis ekonomi 1997 dan krisis global 2008, sektor UMKM yang justru menjadi penyelamat perekonomian Indonesia. Tak hanya menjadi katup pengaman, UMKM juga menjadi dinamisator pertumbuhan ekonomi pasca krisis.

"Belajar dari pengalaman di masa krisis itulah, dalam berbagai rapat kerja dengan kementerian dan lembaga negara, DPR RI selalu menekankan pentingnya penguatan ekonomi kerakyatan, salah satunya dengan memperkuat UMKM," kata Bamsoet.

Sebagai salah satu bukti nyata keberpihakan tersebut, Legislator Dapil VII Jawa Tengah yang meliputi Kabupaten Purbalingga, Banjarnegara, dan Kebumen ini menuturkan, DPR RI bersama pemerintahan Presiden Joko Widodo telah menurunkan bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR) dari 22 persen menjadi hanya 7 persen. Pajak terhadap UMKM juga dipangkas dari 1 persen menjadi 0,5 persen.

"Sejak diluncurkan pada tahun 2015, lebih dari 13,8 juta pelaku UMKM sudah menikmati KUR dengan total kredit mencapai Rp 333 triliun. Kedepan tentu akan semakin banyak inovasi yang dijalankan, baik dari segi permodalan, peningkatan produksi, sampai ke pemasaran," urai Bamsoet.

Terakhir, Wakil Ketua Umum Pemuda Pancasila ini mengajak seluruh peserta maupun masyarakat umum agar memanfaatkan media sosial untuk menceritakan pengalaman dan kemeriahan acara Gowes dan Pasar Rakyat 2019. Bisa melalui lisan, tulisan maupun mengupload foto-foto kegiatan.

"Kita viralkan sesuatu yang bermanfaat di media sosial, seperti foto-foto keindahan alam, pertunjukan seni dan budaya, serta cerita tentang masyarakat lokal yang bersahaja. Jangan jadikan media sosial sebagai sarang postingan hoax dan hate speech," pungkas Bamsoet. (*/ki)
Baca Juga :

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

NEWS UPDATE

SPACE AVAILABLE

POPULER

INFO LOWONGAN KERJA

JADWAL PENERBANGAN BANDARA SAMS SEPINGGAN BALIKPAPAN

INFO CUACA KALTIM